Daily Archives: 16 Maret, 2009

Pembodohan Itu Bernama “Kampanye”?

Pluit Kampanye telah ditiup…

Suara klakson dan knalpot motor yang tak ‘beraturan’ meraung-raung….

Bertanda hari raya dan pesta agama demokrasi telah dimulai…

Kalau kita mau berfikir dengan akal yang jernih…

Berbicara dengan hati nurani yang dalam, kampanye adalah sebuah pembodohan ‘segelintir’ orang pintar terhadap rakyat. Dengan dalih kampanye, pada hakikatnya ‘segelintir’ orang pintar tersebut ingin membodohi rakyatnya.

Coba Anda bayangkan….

1. Apa untungnya membunyikan klakson motor sampe mekik..mekik..yang ada hanya mendapatkan cacian, umpatan, dan celaan orang-orang yang sedang beristirahat, dan tenang beribadah.

2. Panas-panas berjemuran di bawah trik matahari, karena hanya ingin membela partai dan agama demokrasi. Kalau dia seorang muslim, sanggupkah dia berjemuran dibawah triknya matahari untuk membela Allah dan Rasul-Nya?

3. Tidak sedikit dari mereka, dengan dalih kampanye meninggalkan shalat…akhlak yang baik, penampilan yang Islami, dan adab-adab bermasyarakat lainnya.

4. Dengan dalih kampanye, mereka mengganggu ketertiban lalu lintas, dan siapapun yang menghalangi mereka, akan mereka tabrak kalau tidak mau minggir.

5. Dengan dalih kampanye, wajah2 beringas, kesombongan, memancar dari wajah dan raut muka mereka.

6. Dengan dalih kampanye, seorang suami meninggalkan tugasnya sebagai ayah untuk mencari rezki keluarganya, seorang wanita meninggalkan tanggungjawabnya sebagai seorang istri dan ibu rumah tangga, seorang anak untuk membantu kedua orang tuanya.

7. Dengan dalih kampanye, mereka menghalalkan ikhtilat (campur baur) antara laki-laki dan wanita.

8. Dengan dalih kampanye, mereka mengumbar janji-janji manis, yang belum tentu mereka bisa memenuhi janji-janji tersebut. Tidakkah mereka takut, “Tanda-tanda orang munafik ada tiga, salah satunya, kalau berbica ia berdusta.”

9. Dengan dalih kampanye, mereka menghalalkan ‘pentabdziran’ uang dan harta dengan jumlah yang banyak. Padahal, di sana masih banyak orang2 miskin yang tidak makan, tidak punya rumah, tidak bisa berobat, tidak bisa tidur, dan tidak bisa sekolah.

10. Dengan dalih kampanye, mereka lebih bangga dengan partai dan kelompoknya daripada bangga dengan Islamnya. Bangga dengan atribut partainya daripada atribut Islam dan diennya.

Dan masih banyak lagi, ‘pembodohan’ yang dilakukan oleh segelintir orang pintar terhadap rakyatnya dengan nama ‘kampanye’ ini. Mudah2an Allah Subhanahu wa Ta’ala meneguhkan kita di atas jalan dan hadayah-Nya.

Terakhir marilah kita renungkan firman Allah berikut ini :

“Dan apabila hanya nama Allah saja disebut, menjadi kesallah hati orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat; dan apabila nama sembahan-sembahan selain Allah yang disebut, tiba-tiba mereka bergirang hati.” (QS. Az-Zumar : 45)

Ya…begitulah, kalau kita katakan kepada mereka mari kita tegakkan Islam ini cukup dengan apa yang telah disyariatkan oleh Allah dan Rasul-Nya, tidak usah menggunakan demokrasi, liberalisme, sekeluresme, dan isme-isme kufur lainnya, maka hati orang2 yang tidak beriman kepada hari Akhirat akan menjadi kesal, tergoncang, marah, dan kacau balau.

Tapi, kalau dikatakan kepada mereka, mari kita tegakkan Islam dengan jalan-jalan batil tersebut, sekonyong-konyong hati mereka bergembira ria, dan tersenyum bahagia.

Wallahu Ta’ala A’lamu bish Shawab.

50 Dosa dan Kerusakan Demokrasi, Pemilu, dan Partai

LIMA PULUH DOSA DAN KERUSAKAN

Demokrasi, Pemilu, dan Partai

Oleh : Syaikh Abdul Majid bin Mahmud Ar-Raimy hafizhahullahu Ta’ala

Dengan memohon taufiq kepada Allah, kami berusaha memaparkan beberapa indikasi destruktif (kerusakan) demokrasi, pemilihan umum dan berpartai:

1. Demokrasi dan hal-hal yang berkaitan dengannya berupa partai-partai dan pemilihan umum merupakan manhaj jahiliyah yang bertentangan dengan Islam, maka tidak mungkin sistem ini dipadukan dengan Islam karena Islam adalah cahaya sedangkan demokrasi adalah kegelapan.

“Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat dan tidak (pula) kegelapan dengan cahaya.” (Surat Faathir:19-20)

Islam adalah hidayah dan petunjuk sedangkan demokrasi adalah penyimpangan dan kesesatan.

“Sungguh telas jelas petunjuk daripada kesesatan.” (Surat Al-Baqarah: 256)

Islam adalah manhaj rabbani yang bersumber dari langit sedangkan demokrasi adalah produk buatan manusia dari bumi. Sangat jauh perbedaan antara keduanya.

2. Terjun ke dalam kancah demokrasi mengandung unsur ketaatan kepada orang-orang kafir baik itu orang Yahudi, Nasrani atau yang lainnya, padahal kita telah dilarang untuk menaati mereka dan diperintahkan untuk menyelisihi mereka, sebagaimana hal ini telah diketahui secara lugas dan gamblang dalam dien.

Allah Ta’ala berfirman:

“Wahai orang-orang yang beriman jika kalian menaati sekelompok orang-orang yang diberi Al-Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir setelah kamu beriman.” (Surat Ali ‘Imran: 100)

“Karena itu janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al-Quran dengan jihad yang besar.” (Surat Al-Furqaan: 52)

“Dan janganlah kamu menaati orang-orang yang kafir dan orang-orang munafik itu, janganlah kamu hiraukan gangguan mereka dan bertawakkallah kepada Allah. Dan cukuplah Allah  sebagai pelindung(mu).” (Surat Al-Ahzaab: 48)

Dan ayat-ayat yang senada dengan ini sangat banyak dan telah menjadi maklum. Baca lebih lanjut